|  
Pertanyaan dari kevin
Kamis, 12 Februari 2015 - 15:43:09

Dok, mau tny.. kalo sgot sgpt sudah normal tetapi hbsag msh positif Sdgkan dkter menyarankan dibiarkan dlm 6 bln sambil konsumsi vitamin hati. Tubuh akan menyembuhkannya sndri. Gimana sebaiknya mnrt dkter?

Dokter Menjawab :
Kepada Bp. Kevin


Secara normal orang yg menderita hepatitis B yg tadi nya HbsAg (+)  setelah sembuh HbsAg harus (-) dan HbsAb nya yg (+). Perubahan itu biasanya < 6 bln.

Jadi kalau ada yg kena hepatitis B yg  HbsAg nya belum  (-) ditunggu s/d 6 bln. 

Bila sampai lebih 6 bln masih (+) disebut Hepatitis B kronis yg harus segera di obati.

Salam hormat,

Dr. Arijanto Jonosewojo, SpPD FINASIM

Pertanyaan dari Kevin Setyabudi
Jumat, 02 Januari 2015 - 23:44:38

Saya pria usia 48 th mempunyai masalah dengan batu empedu, Kantung empedu sudah dibuang tetapi masih terbentuk batu yang menyumbat saluran empedu sampai beberapa kali bahkan 1 tahun sampai 2 kali saya harus di ERCP. Menurut dokter fungsi hatinya tidak bagus karena HDL nya selalu rendah dan tubuh mudah membentuk trigliserida dan LDL, apa yang harus saya lakukan karena saya sudah diet dan pantang lemak serta minyak dan olah raga teratur. Terima kasih Kevin

Dokter Menjawab :

Kepada Bp. Kevin

Yang di utarakan dokter anda betul ada batu empedu.
Untuk pencegahan pembentukan batu empedu makan buah apel. Baik mentah, di juice atau manisan.

Obat yg bisa di konsumsi Udahex 2 x 1 

Salam hormat,

Dr. Arijanto Jonosewojo, SpPD FINASIM

Pertanyaan dari Nien
Rabu, 24 Desember 2014 - 13:37:12

Dok, hasil lab suami saya SGPT = 47 SGOT = 25 Hbs Antigen = Negative Hbs Antibody = 483 Mohon penjelasan mengenai angka dan keterangan tersebut. Terima kasih

Dokter Menjawab :
Kepada Ibu Nien


Suami anda pernah kena hepatitis B atau sdh vaksinasi. 
Jadi sekarang sdh punya kekebalan utk hepatitis B. 
SGIT yg naik mungkin hanya karena kekelahan atau pengaruh beberapa obat-2an.

Bisa mengkonsumsi Curmino 1 x sehari.

Salam hormat,

Dr. Arijanto Jonosewojo, SpPD FINASIM

Pertanyaan dari Yahya
Rabu, 24 Desember 2014 - 13:29:07

Siang Dokter, 3 minggu yg lalu saya mengalami keluhan mudah cape dan lemas. saya periksakan kedokter. hasilnya SGOT 60 SGPT 160. hepatitis ABC negatif. USG menunjukan saya kena fatty liver.saya dirawat seminggu.hasil seminggu dirawat SGOT 40 SGPT 80.skrng saya istirahat dirumah hanya konsumsi Lecichol. sampe skrng masih suka lemas . apakah boleh konsumsi lechicol ditambah temulawak? berapa dosis temu lawak yg pas? untuk hilangkan lemasnya gimana caranya dok? terima kasih

Dokter Menjawab :
Kepada Bp./Ibu Yahya


Fatty liver penyebabnya kadar kolesterol atau trigliserida yg tinggi. Tapi bisa karena mengkomsumsi makanan yg mengandung alkohol (misal : tape brem dan minuman beralkohol)

Untuk memperbaiki SGOT dan SGPT dapat mengkonsumsi Curmino di gabung dg Lesichol. Sebenar nya obat Fatty liver adalah Urdahex yg di minum sehari 2x selama minimal 1 bln.

Salam hormat,

Dr. Arijanto Jonosewojo, SpPD FINASIM

Pertanyaan dari ayu
Kamis, 18 Desember 2014 - 14:33:10

Dok,saya perempuan,usia 29th.. Pada saat saya berumur 7th saya sempat sakit kuning dan ibu saya bilang saya menderita hep b saya dirawat 1minggu kurang dan menjalankan pengobatan berjalan 2bulanan dan dinyatakan sembuh oleh dokter pada waktu itu dan penyakit itu tdk prnh kambuh hingga saat ini.. 1 pekan trakhir saya merasa resah apakah saya benar sdh sehat dan saya meragukan apakah benar saya terinveksi hep b lalu saya melakukan skrining dengan hasil anti hav reaktif,hbsag reaktif,anti hbc reaktif,anti hvc non reaktif.. Itu artinya apa ya dok? Saya blm melakukan konsultasi lebih lanjut pada dokter internist.. Mohon diberikan penjelasannya dok.. Terima kasih

Dokter Menjawab :
Kepada Ibu Ayu


Dari hasil sekrening lab. berarti anda sudah pbh kena Hepatitis A dan B sedang yg C tdk.

Sebaik nya lakukan pemeriksaan ulang 3 bĺn lagi untuk cek HbsAg dan HbsAb di lab. yg lain sebagai perbandingan. 
Dan cek SGOT. SGPT. GAMA GT.

Salam hormat,

Dr. Arijanto Jonosewojo, SpPD FINASIM

« First< Prev123Next >Last »

Visit our page on Facebook
Follow us on Twitter
See our video